contoh makalah komprehensif tentang KONSEP BELAJAR SAMBIL BERMAIN UNTUK PENDIDIKAN ANAK USIA DINI

KONSEP BELAJAR SAMBIL BERMAIN 
UNTUK PENDIDIKAN ANAK USIA DINI
BAB I
PENDAHULUAN
Masa anak-anak merupakan masa yang sangat menentukan bagi masa depannya sehingga pertumbuhan dan perkembangan anak harus benar-benar diperhatikan. Karena pada masa ini adalah masa keemasan yang biasa disebut dengan golden ages Sebagai orang tua, kita harus mengetahui kebutuhan anak jika diibaratkan anak sebagai tanaman yang tumbuh, pendidik atau orang tua adalah sebagai tukang kebun dan sekolah merupakan rumah kaca dimana anak tumbuh dan matang sesuai dengan pola pertumbuhannya yang wajar. Sebagai tukang kebun berkewajiban untuk menyirami, memupuk, merawat, dan memelihara terhadap tanaman yang ada dalam kebun. Ilustrasi itu menggambarkan bahwa sebagai pendidik atau orang tua harus melaksanakan proses pendidikan agar mampu meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan anak didik. 
Dapat dikatakan apa yang akan terjadi pada anak masa mendatang tergantung pada pertumbuhan secara wajar dan lingkungan yang memberikan perawatan. Adapun pertumbuhan yang alami adalah kegiatan bermain dan kesiapan atau proses kematangan. Isi dan proses belajar tergantung dalam kegiatan bermain dan materi serta aktivitas dirancang untuk kegiatan bermain yang menyenangkan dan tidak membahayakan.
Pada masa anak-anak umumnya yang siap untuk belajar adalah melalui motvbasi dan bermain. Hal itu menunjukan bahwa anak-anak akan siap untuk dikembangkan keterampilannya apabila telah mencapai suatu tingkatan dimana mereka dapat mengambil keuntungan dari suatu instruksi yang tepat. Setiap anak mempunyai jadwal kematangan berbeda dan merupakan faktor bawaan. Masing-masing anak berbeda waktunya, maka sebaiknya orang tua orang tua dan guru tidak memaksakan anak untuk belajar sesuatu apabila belum siap (matang). Apabila anak belum siap belajar menunjukan bahwa anak itu belum matang, proses yang alami belum terjadi. Oleh karena itu orang tua hendaknya selalu memberikan motivasi dalam kegiatan bermain untuk mengembangkan keterampilan anak.
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Pendidikan Anak Usia Dini
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, pendidikan diartikan sebagai proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang di usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan. Kemudian, dalam arti luas, pendidikan adalah segala bentuk pengalaman belajar yang berlangsung dalam lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat untuk mengembangkan kemampuan seoptimal mungkin sejak lahir sampai akhir hayat.
Dalam arti sempit, pendidikan identik dengan persoalan tempat pendidikan dilakukan dalam bentuk kegiatan pembelajaran yang terprogram dan terencana secara formal. Pendidikan merupakan suatu sistem yang terdiri dari komponen-komponen yang satu sama lain tidak dapat dipisahkan dan saling berhubungan satu sama lain. Komponen-komponen tersebut meliputi tujuan pendidikan, peserta didik, pendidik, kurikulum, fasilitas pendidikan, dan iteraksi edukatif.
Dalam undang-undang tentang sistem pendidikan nasional, dinyatakan bahwa pendidikan anak usia dini adalah suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan ruhani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut (UU Nomor 20 Thun 2003 Bab I Pasal I ayat 14).
Anak usia dini adalah anak yang baru dilahirkan sampai usia 6 tahun. usia ini merupakan usia yang sangat menetukan dalam pembentukan karakter dan kepribadian anak. Usia dini merupakan usia ketika anak mengalami pertumbuhan dan perkembangan yang pesat. Usia dini merupakan periode awal yang paling penting dan mendasar dalam sepanjang rentang pertumbuhan serta perkembangan kehidupan manusia. Masa ini ditandai oleh berbagai periode penting yang fundamen dalam kehidupan anak selanjutnya sampai periode akhir perkembangannnya. 
Salah satu periode yang menjadi ciri masa usia dini adalah the golden ages  atau periode keemasan. Banyak konsep dan fakta yang ditemukan memberikan penjelasan periode keemasan pada masa usia dini ketika semua potensi anak berkembang paling cepat. Beberapa konsep yang disandingkan untuk masa anak usia dini adalah masa eksplorasi, masa identifikasi/imitasi, masa peka, masa bermain, dan masa trozt alter 1 (masa membangkang tahap 1).
Para ahli pendidikan sepakat bahwa periode keemasan tersebut hanya berlangsung satu kali sepanjang rentang kehidupan manusia. Hal ini menunjukkan bahwa betapa meruginyua suatu keluarga, masyarakat dan bangsa jika mengabaikan masa-masa penting yang berlangsung pada anak usia ini.
Dengan demikian tantangan yang dihadapi PAUD adalah bagaimana cara mendidik anak usia dini agar potensinya berkembang, meliputi potensi fisik-motorik, intelektual, moral, emosional, dan spiritual anak dengan memperhatikan faktor perkembangan anak sebagai pembelajaran yang unik. 
Menurut Bredecam dan copple, Brener, serta Kellough sesbagaimana dikutip oleh Wiyani dan Barnawi (2012: 34) hakekat anak usia dini adalah :
1. Anak bersifat unik.
2. Anak mengekspresikan perilakunnya secara relatif spontan. 
3. Anak itu bersifat aktif dan enerjik.
4. Anak itu egosentris.
5. Anak memiliki rasa ingin tahu yang kuat dan antusias terhadap banyak hal.
6. Anak bersifat eksploratif dan berjiwa petualang. 
7. Anak umumnya kaya dengan fantasi. 
8. Anak masih mudah frustrasi.
9. Anak masih kurang pertimbangan dalam bertindak.
10. Anak memiliki daya perhatian yang pendek.
11. Masa anak merupakan masa belajar yang paling potensial. 
12. Anak semakin menunjukan minat terhadap teman.
B. Prinsip Penyelenggaraan Pendidikan Anak Usia Dini
Menurut Wiyani dan Barnawi (2012: 76) Pelaksanaan pendidikan anak usia dini menggukan prinsip-prinsip sebagai berikut :
1. Berorientasi pada kubutuhan anak.
Kegiatan pembelajaran pada anak harus senantiasa berorientasi kepada kebutuhan anak. Anak usia dini adalah anak yang sedang membutuhkan upaya-upaya pendidikan untuk mencapai optimalisasi semua aspek perkembangan baik perkembangan fisik maupun psikis, yaitu intelektual, bahasa, motorik, dan sosio-emosional.
2. Belajar melalui bermain
Bermain merupakan sarana belajar anak usia dini. Melaui bermain, anak diajak untuk bereksplorasi, menemukan, memanfaatkan, dan mengambil kesimpulan mengenai benda di sekitarnya.
3. Menggunakan lingkungan yang kondusif
Lingkungan harus diciptakan sedemikian rupa sehingga menarik dan menyenangkan dengan memperhatikan keamanan serta kenyamanan yang dapat mendukung kegiatan belajar melalui bermain.
4. Menggunakan pembelajaran terpadu
Pembelajaran pada anak usia dini harus menggunakan konsep pembelajaran terpadu yang dilakukan melalui tema. Tema yang dibangun harus menarik dan dapat membangkitkan minat anak dan bersifat kontekstual. Hal ini dimaksudkan agar anak mampu mengenal berbagai konsep secara mudah dan jelas sehingga pembelajaran menjadi mudah dan bermakna bagi anak.
5. Mengembangkan berbagai kecakapan hidup
Pengembangan keterampilan hidup dapat dilakuakn melalui berbagai proses pembiasaan. Hal ini dimaksudkan agar anak belajar untuk menolong diri sendiri, mandiri, dan bertanggungjawab serta memiliki disiplin diri.
6. Menggunakan berbagai media edukatif dan sumber belajar
Media dan sumber pembelajaran dapat berasal dari lingkkungan alam sekitar atau bahan-bahan yang sengaja disiapkan oleh pendidik/guru. Pembelajaran bagi anak usia dini hendaknya dilakukan secara bertahap, dimulai dari konsep yang sederhana dan dekat dengan anak. Agar konsep dapat dikuasai dengan baik, hendaknya guru menyajikan kegiatan-kegiatan yang berulang. 
C. Pengertian Bermain
Dunia anak adalah dunia bermain, yang merupakan fenomena sangat menarik perhatian bagi para pendidik, psikolog, dan ahli filsafat sejak zaman dahulu. Mereka tertantang untuk lebih memahami arti bermain dan dikaitkan dengan tingkah laku anak.
Menurut Spodek sebagaimana dikutip oleh Patnomodewo (2003: 102) bahwa bermain merupakan suatu fenomena yang sangat menarik perhatian pendidik, psikilog ahli filsafat dan banyak orang lagi sejak beberapa dekade yang lalu. Mereka tertantang untuk lebih memahami arti bermain dikaitkan dengan tingkah laku manusia. Bermain benar-benar merupakan pengertian yang sulit dipahami karena muncul dalam beraneka ragam bentuk. Permainan itu sendiri bukan hanya tampak pada tingkah laku anak tetapi pada usia dewasa bahkan bukan hanya pada manusia.
Ada beberapa kriteria yang digunakan oleh banyak pengamat dalam mendefinisikan permainan. Pertama, permainan merupakan sesuatu yang menggembirakan dan menyenangkan. Kedua, permainan tidak mempunyai tujuan ekstrinsik, motivasi anak subyektif dan tidak mempunyai tujuan praktis. Ketiga, permainan merupakan hal yang spontan dan suka, dipilih secara bebas oleh pemain. Keempat, permainan mencakup keterlibatan aktif dari pemain.(Mansur, 2009: 149) Kebanyakan ahli berpendapat bahwa permainan adalah sukarela, aktivitas spontan yang tidak mempunyai tujuan nyata. 
Adapun bermain di sekolah dapat dibedakan menjadi bermain bebas, bermain dengan bimbingan, dan bermain dengan diarahkan. Dalam bermain bebas dapat diartikan suatu kegiatan bermain di mana anak mendapat kesempatan melakukan berbagai pilihan alat dan mereka dapat memilih bagaimana menggunakan alat-alat tersebut. Bermain dengan bimbingan, guru memilih alat permainan dan diharapkan anak-anak dapat memilih guna menemukan suatu konsep (pengertian) tertentu. Dalam bermain yang diarahkan, guru mengajarkan bagaimana cara bermain jari dan bermain dalam lingkaran adalah contoh dari bermain yang diarahkan. 
D. Manfaat Bermain di Sekolah
Permainan merupakan prasyarat untuk keahlian anak selanjutnya, suatu praktek untuk kemudian hari. Permainan penting sekali untuk perkembangan kemampuan kecerdasan. Dalam permainan, anak-anak dapat bereksperimen tanpa gangguan, sehingga dengan demikian akan mampu membangun kemampuan yang kompleks. Bermain dengan krayon dan kertas, menggambar, memanipulasi balok-balok kayu, mekanika, bermain dengan benda dapat memajukan kemampuan untuk membangkitkan cara baru menggunakan benda-benda tersebut.
Salah satu hipotesis yang populer dalam psikologi perkembangan bahwa bermain dapat membantu perkembangan kecerdasan. Buktinya berasal dari penelitian yang menunjukan bahwa anak-anak yang tidak mempuyai mainan dan sedikit kesempatan untuk bermain dengan anak lain, akan ketinggalan secara kongintif dari teman seusianya. Anak-anak dari ekonomi lemah biasanya tidak bisa masuk  ke taman kanak-kanak dibandingkan anak-anak kelas ekonomi menengah dan salah satu alasan mengapa banyak anak  kelas ekonomi lemah mempunyai persoalan pada saat mereka masuk sekolah, disebabkan kurang dalam pengalaman bermain, kurang kompleks, dan kurang bervariasi di bandingkan dengan kebanyakan anak-anak kelas menengah (Mansur, 2009: 151-152). Mainan yang sesuai akan menolong anak yang untuk belajar berperilaku sosial positif dalam masa prasekolah. 
Menurut (mussen,dkk 1980: 173) Play serves many functions for children. Some of the child’s play seems to be motivated by a desire for mastery. That is, in his play the child focuses on dealing competently with challenging problems. Thus the young child’s active play contributes to cognitive development and helps the child understand the world. In addition, play makes children feel less helpless, providing more experiences in dealing with others’ ideas and feelings (Particularly in sociodramatic play), permitting them to act out in safety feelings such as frustration, aggression, hostility, and tension that it would be dangerous to express in real life. Role playing in sociodramatic play contributes to the child’s developing sense of self.
Bermain merupakan cara atau jalan bagi anak untuk mengungkapkan hasil pemikiran, perasaan serta cara mereka menjelajahi dunia lingkungannya. Bermain juga membantu anak dalam menjalin hubungan sosial. Dengan demikian anak membutuhkan waktu yang cukup untuk bermain. 
Anak usia dini Menurut ‘ulwan sebagaimana ditulis dalam kitabnya yang berjudul Tarbiyatul Aulad Fil Islamiyah (1997: 730) adalah :
وإذا كان اللعب البريء، والترويح عن النفس، واﻹعداد الجسمي والر ياضي . . من اﻷ مو ر اللا زمة للمسلم فان لزومها للولد وهو صغير من با ب أولى،  وذلك ﻷمرين هامين :
 اﻷول : ﻷن قابلية الولد للتعليم وهو صغير أكثر من قا بليته وهو كبير لحديث :((العلم في الصغر كا لنقش في ا لحجر))  رواه ا لبيهقي والطبراني.
 ا لثاني : ﻷن حاجة الولد الى ظاهرة اللعب والمرح و الترويح وهو صغير أكثر بكثير من حاجته اليها وهو كبير؛ الحد يث ((عرامة الصبي في صغره زيادة في عقله في كبره))  رواه الترمذي في نوادره. 
Bermain disekolah dapat membantu perkembangan anak apabila guru cukup memberi waktu, ruang, dan materi dan kegiatan bermain anak. Anak yang lebih matang akan mampu melakkukan kegaitan bermain dalam waktu yang lebih panjang dibandingkan dengan anak yang masih muda usianya, jadi anak yang muda usianya hanya mampu bermain dalam jangka waktu lebih pendek. Tersedianya ruang dan materi mainan merupakan prasyarat terjadinya kegiatan bermain produktif. Bahan-bahan seperti pasir, air, balok dan menggambar dengan cat air membutuhkan ruang cukup luas. Sebaliknya guru menyediakan ruangan cukup luas untuk berbagai kegiatan sepanjang hari.
Anak yang berada dalam berbagai tingkat kematangan diajak menggunakan alat-alat bermain secara berbeda-beda, sementara itu guru harus menyediakan alat permainan dan cara bermain yang tetap menantang demi perkembangan anak. Untuk anak yang berusia lima tahun diperluukan peralatan lebih banyak sehingga 
anak lebih merangsang daya fantasi mereka. Jadi bila guru akan mengajak anak bermain masak-masakan, yang disediakan untuk anak usia empat tahun harus berbeda dari anak yang berusia lima tahun.
E. Jenis Kegiatan Bermain
Beberapa ahli psikologi anak seperti Rodgers, Erikson, Piaget, Vygotsky, dan Freud, menyampaikan paling tidak ada tiga jenis kegiatan bermain yang mendukung pembelajaran anak, yaitu, bermain fungsional atau sensorimotor, bermain peran, dan bermain konstruktif. 
Bermain fungsional atau sensorimotor dimaksudkan bahwa anak belajar melalui panca inderanya dan melalui hubungan fisik dengan lingkungannya. Kebutuhan sensorimotor anak didukung ketika anak-anak disediakan kesempatan untuk bergerak secara bebas berhubungan dengan bermacam-macam bahan dan alat permainan, baik di dalam maupun di luar ruangan, dihadapkan dengan berbagai jenis bahan bermain yang berbeda yang mendukung setiap kebutuhan perkembangan anak. Anak dibina dengan berbagai cara agar mereka dapat bermain secara penuh dan diberikan sebanyak mungkin kesempatan untuk menambah macam gerakan dan meningkatkan perkembangan sensorimotor. 
Bermain peran disebut juga bermain simbolik, pura-pura, fantasi, imajinasi, atau bermain drama. Bermain peran ini sangat penting untuk perkembangan kognisi, sosial, dan emosi anak pada usia tiga sampai enam tahun. Bermain peran dipandang sebagai sebuah kekuatan yang menjadi dasar perkembangan daya cipta, tahapan ingatan, kerja sama kelompok, penyerapan kosa kata, konsep hubungan kekeluargaan, pengendalian diri, keterampilan spasial, afeksi, dan keterampilan kognisi. Bermain peran memungkinkan anak memproyeksikan dirinya ke masa depan dan menciptakan kembali masa lalu. Kualitas pengalaman bermain peran tergantung pada beberapa faktor, antara lain; (1) cukup waktu untuk bermain, (2) ruang yang cukup, dan (3) adanya peralatan untuk mendukung bermacam-macam adegan permainan.
Menurut Erikson terdapat dua jenis bermain peran, yaitu bermain peran mikro dan makro. Bermain peran mikro dimaksudkan bahwa anak memainkan peran dengan menggunakan alat bermain berukuran kecil, misalnya orang-orangan kecil yang lagi berjual beli. Sedangkan bermain peran makro, anak secara langsung bermain menjadi tokoh untuk memainkan peran-peran tertentu sesuai dengan tema. Misalnya peran sebagai ayah, ibu, dan anak dalam sebuah rumah tangga.
Bermain konstruktif dilakukan melalui kegiatan bermain untuk membuat bentuk-bentuk tertentu menjadi sebuah karya dengan menggunakan beraneka bahan, baik bahan cair, maupun bahan terstruktur seperti air, cat, krayon, playdough, pasir, puzzle, atau bahan alam lain. Bermain pembangunan menurut Piaget dapat membantu mengembangkan keterampilan anak dalam rangka keberhasilan sekolahnya dikemudian hari. Melalui bermain pembangunan, anak juga dapat mengekspresikan dirinya dalam mengembangkan bermain sensorimotor, bermain peran, serta hubungan kerja sama dengan anak lain dan menciptakan karya nyata. 
Dalam kegiatan bermain, dikenal adanya konsep intensitas dan dentitas. Konsep intensitas menekankan pada jumlah waktu yang dibutuhkan anak untuk berpindah melalui tahap perkembangan kognisi, sosial, emosi, dan fisik yang dibutuhkan Misalnya anak-anak harus memiliki pengalaman harian yang memungkinkan mereka untuk berinteraksi dengan bahan yang bersifat cair, mendapatkan kesempatan untuk menggambar, melukis, dan keterampilan awal menulis. Bahan-bahan seperti kertas dengan tekstur, ukuran, dan warna yang berbeda, dengan spidol dan krayon, papan lukis dengan kertas berbagai ukuran dan kuas akan membantu anak sepanjang waktu untuk berkembang melalui tahap awal dari corat-coret menuju ke penciptaan sesuatu yang bermakna dan menuju ke menulis kata dan kemudian kalimat. 
Konsep densitas menekankan pada keanekaragaman kegiatan bermain yang disediakan untuk anak di lingkungannya. Kegiatan ini harus memperkaya kesempatan pengalaman anak melalui beberapa jenis bermain yang dipilih sesuai dengan minat dan kebutuhan perkembangan anak. Misalnya untuk melatih keteramplan pembangunan anak dapat menggunakan cat di papan lukis, nampan cat jari, cat dengan kuas kecil di atas meja, dan sebagainya. Anak-anak dapat menggunakan palu dengan paku dan kayu, sisa-sisa bahan bangunan untuk berlatih keterampilan pembangunan terstruktur. Dengan demikian berarti dalam kegiatan bermain harus mempunyai intensitas dan dentitas yang memadai.
Selanjutnya agar anak-anak dalam bermain dapat berlangsung lebih efektif, maka pengalaman bermain anak seharusnya direncanakan dengan baik, penataan lingkungan yang tepat, dan diberi bimbingan untuk memenuhi kebutuhan setiap anak sebagaimana yang telah dilakukan dalam model pembelajaran sentra. Ada beberapa dukungan penataan/pijakan yang dilakukan untuk mencapai mutu pengalaman bermain, yaitu dukungan penataan lingkungan bermain, penataan pengalaman sebelum bermain, penataan pengalaman bermain saat bermain, dan juga penataan pengalaman setelah bermain.
Penataan lingkungan bermain artinya mengelola lingkungan main dengan bahan-bahan yang cukup, merencanakan intensitas dan densitas pengalaman, memiliki berbagai bahan yang mendukung jenis-jenis permainan, sensorimotor, pembangunan dan bermain peran, memiliki berbagai bahan yang mendukung pengalaman keaksaraan, dan menata kesempatan main untuk mendukung hubungan sosial yang positif. 
Penataan pengalaman sebelum bermain merupakan kegiatan awal yang dilakukan guru untuk memberi gagasan sebelum anak melakukan kegiatan bermain. Penataan pengalaman saat bermain, meliputi pemberian waktu kepada anak untuk mengelola dan memperluas pengalaman bermain, mencontohkan komunikasi yang tepat, memperkuat dan memperluas bahasa anak, meningkatkan kesempatan sosialisasi melalui hubungan teman sebaya, mengamati dan mendokumentasikan kemajuan bermain anak. Sedangkan penataan pengalaman setelah bermain dimaksudkan mengajak anak untuk mengingat kembali pengalaman bermainnya dan saling menceritakan pengalaman bermain, serta mengemas permainan agar tertata kembali (http://www.lib4online.com/2010/10/belajar-sambil-bermain-atau-bermain.html 24/5/2012).
BAB III
KESIMPULAN
Pendidikan anak usia dini (PAUD) adalah jenjang pendidikan sebelum jenjang pendidikan dasar yang merupakan suatu upaya pembinaan yang ditujukan bagi anak sejak lahir sampai dengan usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan ruhani agar anak memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut, yang diselenggarakan pada jalur formal, nonformal, dan informal(Hasan, 2010: 15).
PAUD bertujuan meletakkan dasar kearah pertumbuhan dan perkembangan fisik dan mengembangkan kemampuan potensi kecerdasannya secara optimal untuk mencapai kesiapan belajar ke jenjang selanjutnya yang lebih tinggi. Pada hakekatnya dunia anak adalah dunia bermain karena melalui bermain anak diajak untuk bereksplorasi, menemukan, memanfaatkan, dan mengambil kesimpulan mengenai benda di sekitarnya.
Usia dini biasa disebut golden age karena fisik dan motorik anak berkembang dan bertumbuh dengan cepat, baik perkembangan emosional, intelektual, bahasa maupun moral (budi pekerti). Bahkan ada yang menyatakan bahwa pada usia empat tahun 50% kecerdasan telah tercapai, dan 80% kecerdasan tercapai pada usia delapan tahun. Jadi hal yang lumrah jika banyak pihak begitu memperhatiakan perkembangan anak usia emas yang takkan terulang lagi ini.
DAFTAR PUSTAKA
‘Ulwan, Abdullah Nasih.1997.Tarbiyatul Aulad Fil Islamiah Jus 2.Darasalam
Hasan, Maimunah. 2010. Pendidikan Anak Usia Dini. Diva Press: Yogyakarta
Mansur. 2009. Pendidikan Anak Usia Dini dalam Islam. Pustaka Pelajar: Yogyakarta
Mussen. Paul Henry. dkk.1980.Essentials of Child Development and Personality Harper & Row Publisher : New York
Partini. 2010. Pengantar Pendidikan Anak Usia Dini. Grafindo Letera Media: Yogyakarta
Patmonodewo, Soemiarti. 2003. Pendidikan anak Prasekolah. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan: Jakarta
Wiyani, Novan Ardy dan Barnawi. 2012. Format PAUD. Ar. Ruzz Media: Yogyakarta
http://www.lib4online.com/2010/10/belajar-sambil-bermain-atau-bermain.html 24/5/2012
Loading...
About Tohir 849 Articles
Kalo satu lidi bisa patah dengan mudah, tapi seratus lidi yang bersatu akan sangat susah.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*