Artikel

INTERAKSI DALAM EKOLOGI

INTERAKSI DALAM EKOLOGI
Semua makhluk hidup selalu bergantung kepada makhluk hidup yang lain. Tiap individu akan selalu berhubungan dengan individu lain yang sejenis atau lain jenis, baik individu dalam satu populasinya atau individu-individu dari populasi lain. Interaksi yang demikian banyak kita lihat di lingkungan sekitar kita. Interaksi merupakan suatu jenis tindakan atau aksi yang terjadi sewaktu dua atau lebih objek mempengaruhi atau memiliki efek atau pengaruh satu sama lain. Interaksi antarkomponen ekologi dapat merupakan interaksi antarorganisme, antarpopulasi, antarkomunitas, dan antarspesies. Interaksi antarspesies di alam ini terdapat sejumlah hubungan baik hubungan antar jenis (spesies) mikroorganisme dan juga antar sel-sel individu dalam spesies itu sendiri. Interaksi antar mikroorganisme membentuk komunitas di dalam tanah, walaupun perubahan yang tampak serta dinamikanya diatur oleh kualitas, nilai dan ciri mikroorganisme, serta disesuaikan dengan tabiat mikroorganisme itu sendiri. Komposisi mikroorganisme pada beberapa habitat dipengaruhi oleh keseimbangan biologis asosiasi dan atau interaksi seluruh individu-individu yang dijumpai di dalam komunitas.
Interaksi antarorganisme dalam komunitas ada yang sangat erat dan ada yang kurang erat. Interaksi antarorganisme yang mungkin terjadi diantara dua spesies antara lain: netralisme, mutualisme, protokooperasi, komensalisme, kompetisi, amensalisme, parasitisme dan predasi.
Mutualisme adalah hubungan antara dua organisme yang berbeda spesies yang saling menguntungkan kedua belah pihak. Seperti bakteri Rhizobium yang hidup pada bintil akar tanaman legume seperti putri malu (Mimosa pudica). 
Predasi adalah hubungan antara mangsa dan pemangsa (predator). Hubungan ini sangat erat, karena tanpa mangsa, predator tidak dapat hidup. Sebaliknya, predator juga berfungsi sebagai pengontrol populasi mangsa.
INTERAKSI DALAM EKOLOGI

Poin Penting

Mutualisme merupakan interaksi antara dua organisme atau sesame makhluk hidup yang hidup berdampingan yang saling menguntungkan, dan bersifat sangat spesifik dan salah satu populasi anggota simbiosis tidak dapat digantikan perannya oleh spesies lain yang mirip. Simbiosis antara dua jenis organisme ini terjalin karena satu diantara makhluk hidup tersebut biasanya memerlukan mekhluk hidup lain untuk mempertahankan kehidupannya ataupun untuk berkembangbiak. Simbiosis mutualisme merupakan asosiasi antara dua spesies atau populasi makhluk hidup yang keduanya saling ketergantungan dan sama-sama mendapatkan keuntugan. Seperti bakteri Rhizobium sp. yang hidup pada bintil akar tanaman putri malu (Mimosa pudica). 
Putri malu (Mimosa pudica) termasuk tumbuhan leguminosae, dengan ciri daun yang menutup dengan sendirinya saat disentuh dan membuka kembali setelah beberapa lama. Batang berduri halus, berwarna ungu sampai hijau pada batang yang muda. Daun majemuk menyirip, bertepi rata dan memiliki letak daun yang berhadap. Bunga berbentuk bongkol, berwarna merah muda dengan tangkai panjang. 

Klasifikasi tumbuhan putri malu (Mimosa pudica) adalah sebgai berikut:

Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) 
Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) 
Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) 
Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) 
Sub Kelas: Rosidae 
Ordo: Fabales 
Famili: Fabaceae (suku polong-polongan) 
Genus: Mimosa 
Spesies: Mimosa pudica Duchass. & Walp 
INTERAKSI DALAM EKOLOGI
Simbiosis antara Rhizobium dengan tanaman legume dicirikan oleh pembentukan struktur bintil akar pada tanaman inang (legume). Bila akar dibelah, didalamnya akan tampak warna kemerahan, bila bagian ini ditekan maka akan keluar cairan berwarna kemerahan. Warna merah pada bintil akar disebabkan oleh adanya pigmen yang disebut Leghemoglobin (LHb) yang mengandung besi. Leghemoglobin hanya ditemukan pada bintil akar yang sehat, sedangkan tanaman yang tidak sehat mempunyai bintil akar berwarna putih karena tidak mempunyai LHb sehingga penambatan nitrogen tidak dapat terjadi pada bintil akar yang tidak sehat. Pembentukan bintil akar diawali dengan sekresi produk metabolisme tanaman kedaerah perakaran yang menstimulasi pertumbuhan bakteri. 
Rhizobium sp. Merupakan bakteri fiksasi nitrogen yang hidup di dalam tanah danbersimbiosis dengan akar tanaman polong-pologan/legume serta bersifat spesifik, satus pesies Rhizobium cenderung membentuk nodul akar pada satu spesies tanaman legumesaja. Rhizobium hanya dapat memfiksasi nitrogen atmosfer bila berada di dalam bintil akardari mitra legumenya.Peranan Rhizobium terhadap pertumbuhan tanaman khususnyaberkaitan dengan masalah ketersedian nitrogen bagi tanaman inangnya.
Bakteri bintil akar bersimbiosis dengan tanaman dan pada umumnya pada tanaman Leguminose bentuk simbiosis antara keduanya yaitu bakteri menyediakan unsur N bagi tanaman dan tanaman menyediakan karbohidrat sebagai nutriennya.Warna merah pada bakteri dapat di sebutkan karena kandungan peptidoglikan pada dinding sel bakteri semakin tipis kandungan peptidoglikan maka untuk mengikat cat utam semakin lemah dan sebaliknya.
Pada umumnya bintil akar tersebut berwarna merah karena bakteri tersebut mengandung senyawa peroteinyang di sebut leghemoglobin yang di duga berperan mengangkut O2­­­ ke bakteroid.ukuran bintil akar juga tergantung pada besar kecilnya tumbuhan tempat habitat nya .Misalnya pada tanaman turi yang di amati mempunyai ukuran bintil akar yang lebih besar di bandingkan dengan yang lain.Hal ini di sebapkan karena klebutuhan akan unsur hara dan unsur lain seperti N dan Fosfor jugu semakin tinggi.Bakteri ini tumbuh pada bagian akar karena merupakan jenis bakteri tanah yang umumnya tumbuh pada akar primer dan akar skunder.
Biomassa adalah jumlah total bahan organik hidup di atas permukaan tanah pada pohon yang dinyatakan dalam berat kering oven per unit luas. Pengertian biomassa ditinjau dari asal kata bio dan massa, sehingga biomassa tanaman adalah massa dari bagian hidup tanaman. Bio mengandung pengertian bagian dari makhluk hidup. Massa mengandung pengertian yang sama dengan yang terdapat dalam fisika yaitu parameter kepadatan dari suatu benda atau zat yang memberikan unsur percepatannya bila suatu gaya diberikan. Dengan demikian biomassa tanaman adalah bahan hidup yang dihasilkan tanaman yang bebas dari pengaruh gravitasi, sehingga nilainya tidak sama dengan berat yang tergantung kepada tempat penimbangan dan berhubungan dengan gaya gravitasi.
Biomassa tanaman adalah bahan hidup yang dihasilkan tanaman yang bebas dari pengaruh gravitasi, sehingga nilainya tidak sama dengan berat yang tergantung kepada tempat penimbangan dan berhubungan dengan gaya gravitasi (Rusolono, 2006). Biomassa pohon merupakan ukuran yang sering digunakan untuk menggambarkan dan mempelajari pertumbuhan tanaman. Hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa pendugaan biomassa relatif lebih rendah dan merupakan akumulasi dari total proses metabolisme yang dialami oleh tanaman sehingga hal ini merupakan indikator pertumbuhan yang cukup representatif apabila dikaitkan dengan tampilan keseluruhan pertumbuhan tanaman.
Pengukuran biomassa dapat dilakukan melalui pengukuran diameter setinggi dada (DBH) dan tinggi pohon serta pengukuran volume kayu yang dikonversi menjadi berat kering. Kandungan biomassa di atas permukaan tanah dari berbagai spesies pohon dapat diukur menggunakan persamaan allometrik.

Berkomentarlah dengan bijak,,No Spam !