Story Telling; Kasih Ibu Sepanjang Masa, Teruntuk Ibuku Tercinta

KASIH IBU, KEPADA BETA.. TAK TERHINGGA SEPANJANG MASA

HANYA MEMBERI, TAK HARAP KEMBALI.. BAGAI SANG SURYA MENYINARI DUNIA

Sebuah Story Telling :

Teringat 8 tahun silam…

Tepatnya pada hari Selasa, 24 Februari 2009…

Memory yang takkan pernah terlupa, selalu terkenang sepanjang hayatku…  seumur hidupku…

Teringat jelas sebelum hari itu, sore harinya aku pamit untuk berangkat ke Cirebon, kota dimana aku menuntut ilmu, kota rantau pertamaku, kota kenangan, yang telah mempertemukanku dengan orang-orang luar biasa, orang-orang hebat, sahabat, kawan, dan guru-guru tercinta, terima kasih untuk semuanya.. kalian telah mengajariku banyak hal.. terima kasih atas semua ceritanya, atas semua ilmunya, atas semua pengalamannya, atas semua pelajarannya, atas segala-galanya yang tak terbalaskan.., karena kalianlah aku bisa setegar itu, pada saat itu.. Pada saat itu aku ngekost di Cirebon, di Jl. Cideng Indah, persis sebrang jalan sekolahku “SMK FARMASI MUHAMMADIYAH CIREBON”, kost-an Bu Ida & Pak Zaenal (Imam Masjid SMF), entah bagaimana kabar mereka sekarang.. semoga selalu diberi kesehatan dan senantiasa dalam lindungan Allah SWT…

Pada sore itu aku pamit, tak disangka itu pamitku yang terakhir.. tak disangka itu salamku terakhir, tak disangka itu senyum terakhir, tak disangka itu nasehat terakhir, tak disangka itu candaan terakhir, pertemuan terakhir, sungguh, tak terbayang sebelumnya… Semua itu kehendak Allah SWT.. Aku pamit seperti biasa, salaman, cium tangan, pamit, minta do’a..karna besoknya aku mau ujian praktikum… Canda seperti biasa, seperti biasa pula aku selalu dibekali banyak makanan, namanya juga anak kosan..lumayanan.., dan nasehat yang selalu mengiringi setiap langkah ini hendak pergi, teringat jelas.. kata-kata terakhir ibuku..  dengan bahasa khas daerahku“Nok, belajar sing bener, belajar sing rajin, semangat, semoga sukses, baka mangkat ning kosan aja dibiasakaken sore2”. Terus aku ucapkan salam, pamit, sambil dadah-dadah kulambaikan tangan biasa sambil bercandaan…

Begitu bahagia mengingatnya, begitu rindu.. rindu bisa seperti itu lagi.. tapi mustahil.. ga akan pernah terulang.. hanya bisa dikenang…

Sore itu aku diantar bapakku naik motor ke Cirebon, dengan jarak yang lumayan, kurang lebih satu jam dari rumah.. sampai di kosan setelah maghrib, seperti biasa.. Bapakku selalu sholat di Masjid SMF seberang jalan kosanku.. setelah itu Bapak langsung pulang.. kira-kira jam 8 malam Bapak ngabarin sampai rumah.. dan semuanya Alhamdulilah..masih dalam keadaan baik-baik saja..

Malam itu aku berusaha belajar di kosan, karna teringat besok mau ujian praktikum.. biasa sambil nongkrong diatas genteng..sambil menikmati semilir angin malam.. sama temen kost seangkatan.. inget Mey, Nita, Ida,.. kita banyak melewati kenangan bersama.. ^_^, sekosan..seperjuangan.. sewaktu aku masih menggeluti dunia kefarmasian ^_^.. meski sering ribut-ributan.. Malam itu terasa sangat aneh, males belajar rasanya, belajar ga masuk-masuk, seperti banyak beban, banyak masalah, banyak fikiran, padahal lagi ga mikirin apa-apa..masalahpun tak ada.. pikiran semrawut, sedih, bingung, bimbang, perasaan ga tenang, entah kenapa.. bawaannya ga enak.. sedih tanpa sebab.. sampe-sampe ga bisa tidur.. ngebayangin hal-hal aneh yang ga logis..kefiiran macem2..

Dan pada akhirnya, aku bisa tidur sejenak.. dan aku MIMPI BURUK.. Bangun2 istighfar, kaget, takut, mimpi rumahku ramai..mimpi rumah banyak orang, semua kursi-kursi dikeluarin dari rumah, semua ruangan digelari tikar, dan kaget rasanya..aku melihat ada orang terbujur , tidur, sembari ditutupi kain samping, dan tak jelas itu siapa.. yang jelas, pada mimpi itu.. yg lagi dittutupi itu adalah orangtuaku, masih belum jelas Bapak/Ibuku.. mimpi buruk itu sangat menggangguku, semakin membuatku takut dengan perasaan semalam.. mimpi apa ini?? Aku berdo’a semoga itu hanya mimpi.. itu mimpi sebelum subuh, padahal tidur ga lama.. sebentar banget.. terlintas difikiranku.. pernah denger dari guruku.. kalau mimpi menjelang subuh itu biasanya ga cuman mimpi… aku langsung inget itu.. takut ga karu-karuan rasanya.. mencoba mengalihkan sugestiku kalau itu cuman mimpi.. bunga tidur.. mimpi buruk.. akhirnya, aku abaikan saja.. berusaha nglupain semua itu..

Pas adzan subuh, aku beranjak dari tempat tidur..bangun, ambil wudhu, sholat, berdo’a semoga ga akan terjadi apa2.. setelah itu ngantri mandi..(namanya juga anak kosan), ga jauh-jauh sama anak pondokan.. pas aku udah bawa handuk, mau mandi, Hpku bunyi terus2an, ada yg nelpon.. aku ga jadi mandi..balik lagi ke kamar, ambil HP, ada telpon berkali-kali..aku berfikir kalo itu penting.. akhirnya aku angkat telponnya.. ternyata telpon dari kakakku.. “Assalamu’alaikum, Hallo.. Nah, kamu lagi apa?? Saya ada di bawah, saya tunggu yaa..”, laah..kakaku pagi2 banget telpon.. dan bilang ada di bawah (soalnya kosanku di atas, tingkat), aku ya kaget banget..kok ya ada apa pagi2 udah di kosan.. aku buru2 nyamperin.. pas ketemu, ternyata kakaku barengan sama sepupuku nyusulin aku.. katanya “Balik yuk nah, mamah sakit”, lah..kan aku kaget banget.. mamah sakit kok balik???padahal aku mau ujian praktikum.. Terus juga tadi sore masih baik-baik aja, sehat wal’afiat.. terus aku bilang “loh, kok balik? Kan aku mau ujian praktikum.,penting..masa izin?” kata kakakku “gapapa..ayuk..balik bae”.. aku semakin bingung dan takut.. inget mimpi tadi malam..

Sepanjang perjalanan aku tanya2.. penasaran kenapa aku dijemput.. kakak dan sepupuku berkata macem2..cerita tentang kehidupan, kematian, kesabaran, keihkhlasan, ketegaran… aku terus2an bertanya.. aku tau..di rumah ada yg meninggal.. feelingku seperti itu.. terus akhirnya kakaku bilang.. “aja kaget nah, Innalillahi wa inna ilaihi Roji’un.. mamah wis laka Nah”..  aku shock, ga tau apa yg aku rasain saat itu, sakit, hancur, nyesek, nangis sejadi-jadinya.. sekarat tak tertahan, seakan ga bisa nguasai diri pada waktu itu.. hancur sehancur-hancurnya..sakit sesakit-sakitnya… “Laa Ilaaha Illa Anta Subkhaanaka Innii Kuntu Minaddzhoolimiin…”, hanya itu yang bisa aku ucapkan sepanjang perjalanan.. bibir kaku ga bisa ngomong apa-apa lagi.. (ini juga sambil nangis nih nulisnya…)

Sedih kelewat sedih.. udah ga ketulungan sedihnya.. ternyata, kakak & sepupuku jemput pake mobil, mobil itu yang habis bawa ibuku ke rumah sakit, dan sampe Rumah sakit..kata dokter “Maaf, ibu sudah ga ada…”…. Pas mau nyampe deket rumah, papasan sama Ambulance.. ambulance itu ternyata habis nganterin Jenazah ibuku pulang ke rumah… aku semakin sadar kalo itu bukan mimpi.. setelah sampai rumah, orang2 langsung nyamperin kita pas mobil kita sampai..disangka kita bakal pingsan.. aku langsung buka pintu mobil..lari..masuk rumah nyari ibuku… dan ternyata…bener… “yang ditutupi kain samping itu adalah ibuku… persis seperti mimpiku tadi malam..” keadaan rumah sama persis seperti dalam mimpi..persis..dan akhirnya terjawab..yang menggal itu..IBUKU… perempuan hebat yang aku panggil “MAMAH”… tak disangka, diusianya yg 37 tahun itu, semuda itu pergi meninggalakanku…meninggalkan aku,bapak,  adik, dan kakakku.. tak kuasa menahannya..sedih yang tak terbendung.. aku langsung buka kain penutup itu, kupandangi wajah ibuku, menatap senyum terakhir ibuku, dengan mata terpejam, terbujur kaku, aku bicarapun sudah tak didengar..aku peluk..kucium.. sambil berkata “Inna Lillaahi Wainna Ilaihi Roji’un”.. Mah..maafkan aku mah.. Mamah bangun..gak rela rasanya.. belum bisa ikhlas rasanya..belum siap..kaya mimpi..serasa disamber petir… lemes.. Setelah itu aku langsung lari..aku langsung cari adikku.. adikku yang pada saat itu masih kecil, masih berusia 10 tahun.. kelas 4 SD..ternyata adikku lagi nangis2..ngamuk2..sambil dijaga bapakku.. gak kebayang..sekecil itu..aku yang sudah lebih dewasa aja rasanya ga karu-karuan..gimana anak sekecil itu…

Setelah itu aku kembali beranjak, ambil wudhu, ambil al-Qu’an, ngaji… cuman bisa berdo’a dan mengaji..mendo’akan almarhumah mamah… teringat waktu kecil, kalo disuruh ngaji susah, harus disuruh2 dulu, dipaksa2 suruh bernagkat ngaji, gamau ngaji depan ibuku, dan pada saat itu… terakhir kalinya….aku mengaji depan ibuku.. rasa sesal campur aduk membendung, sesak, pilu rasanya… melihat orang-orang, sanak saudara, keluarga dan tetangga berbondong-bondong datang meramaikan rumahku,, persis..seperti dalam mimpiku… aku ikut memandikan jenazah ibuku, pertama dan terkahir kalinya… sewaktu hidup ibuku tak pernah menyusahkanku… belum sempat aku mengabdi..belum sempat aku berbakti.. seperti tak sanggup mengahadapi semua itu…

Kusiapkan kaffan, kutaburi bunga dan wewangian… masih tak percaya.. ibuku mau dibalut kain putih itu.. diselipkan kapas.. wajah yang selalu menyejukkan..  akhirnya harus ditutup, dan aku tak akan pernah bisa melihatnya lagi.. tak akan pernah bisa mendengarkan ibuku bicara lagi.. tak bisa memandangi wajah  ibuku lagi… Ya Allah..sesak di dada.. seperti tak kenal sabar pada waktu itu.. setelah itu, langsung disholatkan di mushola dekat rumah… aku tak kuasa menahan ketika keranda ibuku digotong..dan hendak dimakamkan.. tak pernah menyangka.. kemarin sore masih berjumpa..pagi telah tiada… aku ga ikut pemakaman.. karna aku harus menjaga adikku yang masih kalut.. sama seperti perasaanku.. hujanpun menyirami tanah pemakaman ibuku, alampun ikut menangisi kepergian ibuku, hawanya sangat menyejukkan, hujan menyertai kenangan.. hujan selalu bawa kerinduan…

Sekejap waktu, sesingkat itu.. kita berpisah dengan ibu.. pagi tiada, siang dikuburkan..seperti mimpi..

Tak pernah aku merasakan hal sesakit itu, selain itu…, kala kehilangan orang tersayang, orang yang paling berharga dalam hidup kita, pahlawan, malaikat, surga, segala-galanya… Ibu.. tanpa beliau kita tak akan pernah ada di dunia ini.. kasih sayangnya tulus, tak ada yang setulus kasih sayang seorang ibu, tak ada yang seikhlas ibu, tak ada yang sesabar ibu…,, aku.. menyesal belum pernah mengabdi, aku menyesal belum pernah membahagiakan ibuku, menyesal belum pernah berbuat banyak untuk ibuku… semua itu aku rasakan, dan sadar..disaat ibuku telah tiada.. disaat ibuku pergi untuk selama-lamanya…

Rindu hanya sekedar rindu.. tak terjamah..

Ibu adalah segalanya.. Orangtua kita segala-galanya.. Ibu, Bapak.. sayangilah mereka..

Baru terasa, dan terasa sekali.. hidup tanpa ibu itu… rasanya, ga kebayang deh gimana susahnya.. Ibu itu hebat, sumber kekuatan, motivasi terbesar kita, pahlawan, segala-galanya…

Aku sudah hidup hampir 9 tahun tanpa ibuku, seperti tak terarah..namun, mimpi-mimpi yang tlah menguatkanku.. semua itu yang bisa buat kita bertahan sampai saat ini.. Tak sempat aku berterima kasih pada ibuku, tak sempat aku meminta maaf pada ibuku… Andaikan waktu bisa terulang, aku tak akan pernah menyia-nyiakan waktu bersamamu, Ibu…

Dulu, ga kebayang.. pernah terlintas berfikir “kalo aku ditinggal ibuku, mending aku ikut mati aja..kayaknya aku ga bakalan bisa hidup tanpa ibu”, ternyata.. itu salah kawan.. justru seharusnya kita harus berfikir bagaimana caranya kita bertahan hidup, hidup produktif, hidup positif, agar ibu kita di alam sana bahagia dan bangga punya anak seperti kita.. kalau terus2an larut dalam kesedihan, dan samapi akhirnya frustasi dan hidupnya hancur, yang seperti itu yang malahan bakal jadi tambah masalah.. so, tetep kuat menjalani hidup.. semua itu cobaan.. dan siap ga siap, kita harus siap bakal kehilangan orangtua kita..gada yang tau kapan waktunya.. kita hanya bisa berdo’a..dan mendo’akan yang terbaik..

Teruntuk kalian yang masih mempunyai Ibu, yang ibunya masih ada, berikan yang terbaik untuknya.. berbaktilah, bahagiakan, mengabdilah.. jangan pernah sesekali berkata kasar, jangan pernah sesekali menyinggungnya, apalagi menyakitinya dan membuatnya menangis… Do’akan selalu ibumu, agar selalu sehat dan diberi umur panjang agar kelak kau bisa mempersembahkan secercah kebahagiaan untuknya.. sayangilah ia, jangan sampai kau menyesal dikemudian hari.. minta restu dan ridho orangtua, teruslah berbuat baik.. perjuangkan kebahagiaan ibu.. buatlah ibu selalu tersenyum dan bangga, buat ibu merasa tak pernah menyesal melahirkan anak sepertimu… berbaktilah..selagi masih ada waktu..selagi masih diberi kesempatan… selipkan do’a disetiap sholatmu.. agar orangtua kita selalu diberi kesehatan, kebahagiaan dunia akhirat, dan diberi umur panjang.. yang setiap hari ketemu, jangan pernah membuatnya kesal, yang lagi jauh atau dipernatauan.. sering-seringlah memberi kabar.. tanyakan kabar orangtua kita, pastikan mereka baik-baik saja…

“Ridhollah fii ridhol walidain wa sukhtullah fi shukhtil walidain”

(Ridho Allah terletak pada ridho kedua orangtua, dan kemurkaan Allah terletak pada kemarahan kedua orangtua),

Hormati ibu dan bapak.. sayangilah mereka.. perlakukan mereka dengan baik, agar mereka ridho dengan semua apa yang kita lakukan..

Takkan pernah ada yang tau, kapan orang tua kita akan meninggalkan kita, entah kita dulu, atau orangtua kita dulu, semua akan kembali pada Allah..

“Inna Lillahi Wainna Ilaihi Raji’un”

Berbaktilah selagi masih ada kesempatan…

SELAMAT HARI IBU…

Teruntuk Ibuku.. Ibu-Ibu dan calon ibu seluruh dunia.. engkau sungguh LUAR BIASA..

Engkau WANITA HEBAT, WANITA KUAT, WANITA TANGGUH, SABAR,

Mohon do’a teruntuk Ibuku tercinta..

Khusyushon.. Mamah “SUKRIYATI” binti Hj.Kunaenah, Al-Fatihah…..

TERIMA KASIH…

SELAMAT HARI IBU

TERIMA KASIHKU TAKKAN HENTI, SELAMANYA

KASIHKU TAKKAN PUDAR, KAU TAKKAN PERNAH TERGANTI…

I LOVE YOU..

“MAMAH”

ADA DAN TIADA, ENGKAU SELALU DI HATI DAN SELALU HIDUP DALAM DO’AKU…

Purwokerto, 22 Desember 2016

by Khasanah

Berkomentarlah dengan bijak,,No Spam !