Review

Isi Undang-Undang Koperasi Indonesia UU No. 17 Tahun 2012

Isi Undang-Undang Koperasi Indonesia Terbaru UU No. 17 Tahun 2012 – Oke, pada kesempatan ini chyrun.com akan mengulas tentang sistem perudang-undangan koprasi, dimana telah terjadi revisi dari UU No.25 Tahun 1992 menjadi UU No.17 Tahun 2012.

Sedikit kilas balik,

Pada oktober tahun 2012, Hasil sidang Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) merevisi Undang-Uundang Koperasi No.25 tahun 1992 menjadi UU No.17  tahun 2012.

Mentri koperasi dan UKM (Usaha Kecil Menengah)  Syarifuddin Hasan mendorong percepatan  realisasi atau revisi Undang – Undang No.25 tahun 1992.

Dasar-dasar

Revisi Undang – Undang No.25 tahun 1992 atas dasar pengembangan dan pemberdayaan koperasi nasional dalam kebiakan pemerintah selayaknya mencerminkan nilai dan prinsip perkoperasian sebagai wadah usaha bersama untuk memenuhi aspirasi dan kebutuhan para anggotanya.

Undang-undang koperasi indonesia Terbaru

6 Substansi penting Undang – undang koperasi Indonesia harus masyarakat ketahui.

Sebuah gerakan koperasi yang dirumuskan antara Kementerian Koperasi dan UKM (Usaha Kecil Menengah)  , Kementerian Hukum Dan Ham serta Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Pertama,

UU Memuat nilai-nilai luhur bangsa Indonesia yang tertuang di dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945, menjadi dasar penyelarasan bagi rumusan nilai-nilai dan prinsip-prinsip koperasi, sesuai dengan hasil kongres International Cooperative Alliance (ICA).

Kedua,

UU mempertegas legalitas koperasi sebagai badan hukum, maka pendirian koperasi harus melalui akta otentik. Pemberian status dan pengesahan perubahan anggaran dasar merupakan wewenang dan tanggungjawab Menteri.

Ketiga,

Dalam hal permodalan dan selisih hasil usaha, telah disepakati rumusan modal awal Koperasi, serta penyisihan dan pembagian cadangan modal. Modal Koperasi terdiri dari setoran pokok dan sertifikat modal koperasi sebagai modal awal.

Selisih hasil usaha, yang meliputi surplus hasil usaha dan defisit hasil usaha, pengaturannya dipertegas dengan kewajiban penyisihan kecadangan modal, serta pembagian kepada yang berhak.

Keempat,

Ketentuan mengenai Koperasi Simpan Pinjam (KSP) mencakup pengelolaan maupun penjaminannya. KSP ke depan hanya dapat menghimpun simpanan dan menyalurkan pinjaman kepada anggota.

Koperasi Simpan Pinjam harus berorientasi pada pelayanan pada anggota, sehingga tidak lagi dapat disalahgunakan pemodal yang berbisnis dengan badan hukum koperasi. Unit simpan pinjam koperasi dalam waktu 3 (tiga) tahun wajib berubah menjadi KSP yang merupakan badan hukum koperasi tersendiri.

Selain itu, untuk menjamin simpanan anggota KSP diwajibkan menjaminkan simpanan anggota. Dalam kaitan ini pemerintah diamanatkan membentuk Lembaga Penjamin Simpanan Anggota Koperasi Simpan Pinjam (LPS – KSP) melalui Peraturan Pemerintah (PP).

Hal ini dimaksudkan sebagai bentuk keberpihakan pemerintah yang sangat fundamental dalam pemberdayaan koperasi, sehingga koperasi dapat meningkatkan kepercayaan anggota untuk menyimpan dananya di koperasi.

Pemerintah juga memberi peluang berkembangnya koperasi dengan pola syariah yang akan diatur dalam Peraturan Pemerintah.

Kelima,

Pengawasan dan pemeriksaan terhadap koperasi akan lebih diintensifkan. Dalam kaitan ini pemerintah juga diamanatkan untuk membentuk Lembaga Pengawas Koperasi Simpan Pinjam (LP-KSP) yang bertanggung jawab kepada Menteri melalui peraturan pemerintah.

Hal tersebut dilakukan pemerintah, merupakan upaya nyata agar KSP benar-benar menjadi Koperasi yang sehat, kuat, mandiri, dan tangguh, dan sebagai entitas bisnis yang dapat dipercaya dan sejajar dengan entitas bisnis lainnya yang telah maju dan berkembang dengan pesat dan profesional.

Keenam,

Dalam rangka pemberdayaan koperasi, gerakan koperasi didorong membentuk suatu lembaga yang mandiri dengan menghimpun iuran dari anggota serta membentuk dana pembangunan, sehingga pada suatu saat nanti. Dewan Koperasi Indonesia (DEKOPIN) akan dapat sejajar dengan organisasi Koperasi di negara-negara lain, yang mandiri dapat membantu Koperasi dan anggotanya.

Mencermati UU yang baru tersebut, ada beberapa hal yang memerlukan perhatian khusus segenap pegiat koperasi, sebab hal ini berkaitan dengan  penyesuain  di tingkat  operasionalisasi organisasi dan usaha koperasi.

Sebagai bagian Dari gerakan koperasi, segenap penggerak koperasi perlu membaca secara utuh, mempelajari  dan menjadikan dasar dalam mengelola organisasi dan usaha koperasi. Sebagai sebuah awalan,

Berikut cuplikan isi Undang-undang koperasi Indonesia (UU No. 17 Tahun 2012) Terbaru

Pengantar

Mencermati UU yang baru, ada beberapa hal yang memerlukan perhatian khusus segenap pegiat koperasi, sebab hal ini berkaitan dengan  penyesuain  di tingkat  operasionalisasi organisasi dan usaha koperasi.

Isi yang memerlukan perhatian lebih, berikut ini disampaikan bebapa cuplikan isi UU No. 17 Tahun 2012 terbaru:

TENTANG ORGANISASI

  1. Jenis koperasi hanya 4 (empat) yaitu; produsen, konsumen, KSP dan jasa lainnya (Pasal 83)
  2. Pencantuman jenis koperasi dalam Anggaran Dasar Koperasi. (Pasal 82)
  3. Koperasi wajib mempunyai tujuan dan kegiatan usaha yang sesuai dengan jenisnya (Pasal 18)
  4. Pendirian koperasi dengan akta notaris (Pasal 9)
  5. Koperasi dilarang memakai nama yang telah dipakai secara sah oleh koperasi lain dalam satu kabuaten atau kota
  6. Nama untuk koperasi sekunder harus di akhiri dengan sebutan (Skd) (Pasal 17)
  7. Akan dibentuk Lembaga Penjamin Simpanan KSP (Pasal 94)
  8. Akan dibentuk Lembaga Pengawasan Koperasi Simpan Pinjam (Pasal 100)
  9. Koperasi dapat menjalankan usaha atas dasar prinsip ekonomi syari’ah (pasal 87, ayat 3)
  10. KSP dilarang berinvestasi pada usaha sektor riil (pasal 93, ayat 5)
  11. KSP harus memperoleh izin usaha dari mentri (Pasal 88)

TENTANG KELEMBAGAAN

(1). Rapat Anggota

  1. Rapat Anggota untuk mengesahkan pertanggungjawaban Pengurus diselenggarakan paling lambat 5 (lima) bulan setelah tahun buku Koperasi ditutup (Pasal 36, poit 1 Ayat 2).
  2. Undangan kepada anggota untuk menghadiri Rapat Anggota di kirim oleh pengurus paling lambat 14 hari sebelum rapat anggota di selenggarakan (Pasal 34, ayat 4)
  3. Undangan juga meliputi pemberitahuan bahwa bahan yang akan di bahas dalam rapat anggota tersedia di koperasi. (pasal 34, Ayat (5)

(2). Pengawas

  1. Pengawas, pengurus dan pengelola harus memiliki standar kompetensi. (Pasal 92)
  2. Pengawas mengusulkan dan memberhentikan (sementara) pengurus (Pasal 50)
  3. Pengawas mengusulkan calon pengurus (Pasal 50, Ayat 1 poin a)
  4. Memberhentikan pengurus untuk sementara waktu dengan menyebutkan alasannya (Pasal 50, Ayat 2 poin e)

(3). Pengurus

  1. Pengawas, pengurus dan pengelola harus memiliki standar kompetensi. (Pasal 92)
  2. Pengurus di pilih dari orang perseorangan, baik anggota maupun non anggota (Pasal 55)
  3. Pengurus dipilih dan diangkat pada rapat anggota atas usul pengawas (Pasal 56, Ayat 1 )
  4. Gaji dan tunjangan setiap pengurus di tetapkan oleh Rapat Anggota atas usul pengawas (Pasal 57)

TENTANG KEANGGOTAAN dan PERMODALAN

(1). Keanggotaan menurut Undang-undang koperasi Indonesia terbaru

  1. Keanggotaan koperasi bersifat terbuka. (Pasal 26, ayat 3)
  2. Keanggotaan Koperasi tidak bisa di pindah tangankan (Padal 28, Ayat 2)
  3. KSP wajib mendaftarkan non-anggota menjadi anggota koperasi paling lambat 3 (tiga) bulan sejak berlakunya Undang-Undang ini (Pasal 123)

(2). Permodalan menurut Undang-undang koperasi Indonesia terbaru

  1. Modal awal terdiri dari setoran pokok dan sertifikat modal koperasi (Pasal 66, Ayai 1)
  2. Selain modal awal : (i) hibah; (ii) modal penyertaan; (iii) modal pinjaman yang berasal dari anggota;koperasi lainnya; bank dan lembaga keuangan lainnya; penerbitan obligasi dan surat hutang lainnya; pemerintah dan pemerinrah daerah (Pasal 66, Ayat 2).
  3. Setoran pokok tidak dapat dikembalikan (Pasal 67)
  4. Setiap Anggota Koperasi harus membeli Sertifikat Modal Koperasi yang jumlah minimumnya ditetapkan dalam Anggaran Dasar. (Pasal 68, ayat 1)
  5. Koperasi harus menerbitkan Sertifikat Modal Koperasi dengan nilai nominal per lembar maksimum sama dengan nilai Setoran Pokok. (Pasal 68, ayat 2)
  6. Pembelian Sertifikat Modal Koperasi dalam jumlah minimum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan tanda bukti penyertaan modal Anggota di Koperasi. (Pasal 68, ayat 3)
  7. Sertifikat Modal Koperasi tidak memiliki hak suara. (Pasal 69, ayat 1)
  8. Sertifikat Modal Koperasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikeluarkan atas nama. (Pasal 69, ayat 2)
  9. Nilai nominal Sertifikat Modal Koperasi harus dicantumkan dalam mata uang Republik Indonesia. (Pasal 69, ayat 3)
  10. Penyetoran atas Sertifikat Modal Koperasi dapat dilakukan dalam bentuk uang dan/atau dalam bentuk lainnya yang dapat dinilai dengan uang. (Pasal 69, ayat 4)
  11. Dalam hal penyetoran atas Sertifikat Modal Koperasi dalam bentuk lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dilakukan penilaian untuk memperoleh nilai pasar wajar. (Pasal 69, ayat 5)
  12. Koperasi dapat menerima Modal Penyertaan dari; (i) Pemerintah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; dan/atau; (ii) masyarakat berdasarkan perjanjian penempatan Modal Penyertaan. (pasal 75 ayat 01)
  13. Pemerintah dan/atau masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berhak mendapat bagian keuntungan yang diperoleh dari usaha yang dibiayai dengan Modal Penyertaan. (pasal 75 ayat 04).
  14. Perjanjian penempatan Modal Penyertaan dari masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 75 ayat (1) huruf b sekurang-kurangnya memuat: (i) besarnya Modal Penyertaan; (ii) risiko dan tanggung jawab terhadap kerugian usaha; (iii) pengelolaan usaha; dan (iv) hasil usaha. (Pasal 76)

SHU Koperasi Indonesia terbaru

  1. Mengacu pada ketentuan Anggaran Dasar dan keputusan Rapat Anggota, Surplus Hasil Usaha disisihkan terlebih dahulu untuk Dana Cadangan dan sisanya digunakan seluruhnya atau sebagian untuk: (i) Anggota sebanding dengan transaksi usaha yang dilakukan oleh masing-masing Anggota dengan Koperasi; (ii) Anggota sebanding dengan Sertifikat Modal Koperasi yang dimiliki; (iii) pembayaran bonus kepada Pengawas, Pengurus, dan karyawan Koperasi; (iv) pembayaran kewajiban kepada dana pembangunan Koperasi dan kewajiban lainnya; dan/atau; (v) penggunaan lain yang ditetapkan dalam Anggaran Dasar. (Pasal 78, ayat 1)
  2. Koperasi dilarang membagikan kepada Anggota Surplus Hasil Usaha yang berasal dari transaksi dengan non-Anggota. (Pasal 78, ayat 2)
  3. Surplus Hasil Usaha yang berasal dari non-Anggota sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat digunakan untuk mengembangkan usaha Koperasi dan meningkatkan pelayanan kepada Anggota. (Pasal 78, ayat 3)

Mulai BERLAKU Undang-undang koperasi Indonesia terbaru

  1. Disahkan di jakarta, 29 Oktober 2012, di tanda tangani oleh Presiden RI
  2. Di Undangkan di Jakarta, 30 Oktober 2012 oleh Kemenhumkan RI
  3. UU No 17 Tahun 2012 ini berlaku sejak di undang-undangkan.
  4. Peraturan Perundang-undangan sebagai pelaksanaan Undang-Undang di teteapkan paling lambat 2 (dua) tahun sejak di undang-undang kan.

Saran PENYESUAIAN Undang-undang koperasi Indonesia terbaru

  1. Pemisahan dari KSU menjadi koperasi sesuai jenis yang di atur oleh UU no 17 tahun 2012
  2. Konversi permodalan koperasi dari simpanan pokok, simpanan wajib, simpanan sukarela menjadi setoran pokok dan sertifikat modal koperasi
  3. Kompetensi pengurus, pengawas dan pengelola.

Demikian disampaikan sebagai bagian dari sosialisasi UU No.17 Tahun 2012 Tentang Perkoperasian di Indonesia. Untuk melengkapi pengetahuan dan pemahaman, kepada segenap aktivis koperasi disarankan untuk membaca UU No.17 Tahun 2012 secara lengkap sehingga memperoleh pemahaman yang utuh.

Demikian artikel tentang Isi Undang-Undang Koperasi UU No. 17 Tahun 2012

Semoga bermanfaat.

Berkomentarlah dengan bijak,,No Spam !